Tujuh Kepala Dinas tidak akan Menjabat lagi, Luwu Utara,….

 Tujuh Kepala Dinas tidak akan Menjabat lagi, Luwu Utara,….

Tujuh Kepala Dinas tidak Menjabat lagi Sebagai Kadis, Luwu Utara,….

Tujuh kepala dinas atau perangkat daerah di Luwu Utara dípastikan tidak akan menduduki jabatannya lagi. Hal ini setelah SKPD yang selama ini dígawanginya “dílikuidasi”

Sekedar diketahui, DPRD Kabupaten Luwu Utara menyetujui Rancangan Peraturan Daerah (Ranperda) tentang Perubahan Kedua Atas Peraturan Daerah Kabupaten Luwu Utara Nomor 13 Tahun 2016. Ini tentang Pembentukan dan Susunan Perangkat Daerah menjadi Peraturan Daerah (Perda) dalam Rapat Paripurna DPRD.

Dalam perda tersebut menyebutkan, SKPD atau Perangkat Daerah (PD) berkurang jumlahnya. Jika sebelumnya 33 PD, dengan berlakunya aturan daerah tersebut, PD menjadi hanya 26 PD.


Selain Ranperda tentang Perubahan Kedua Atas Peraturan Daerah Kabupaten Luwu Utara Nomor 13 Tahun 2016 tentang Pembentukan dan Susunan Perangkat Daerah, dua Ranperda lainnya juga dísetujui DPRD. Yaitu Ranperda tentang Perubahan Kedua Atas Peraturan Daerah Kabupaten Luwu Utara Nomor 1 Tahun 2015 tentang Pemilihan Kepala Desa. Dan Ranperda tentang Perubahan Atas Peraturan Daerah Kabupaten Luwu Utara Nomor 7 Tahun 2017 tentang Penyertaan Modal pada Badan Usaha Milik Daerah dan PT Bank Sulselbar.

Kemendikbud Targetkan Sejuta Guru Honorer jadi ASN, Pemda Luwu Utara Pilih “Istirahatkan Sementara”

Terkait Susunan Perangkat Daerah (PD), Luwu Utara kini memiliki 8 Perangkat Daerah hasil penggabungan 7 Perangkat Daerah. Yaitu Dinas Pendidikan dan Kebudayaan, Dinas Pemuda, Olah Raga dan Pariwisata, Dinas Perikanan dan Ketahanan Pangan. Dinas Pertanian, Dinas Pemberdayaan Perempuan, Perlindungan Anak, Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana. Dinas Pekerjaan Umum, Tata Ruang, Perumahan, Kawasan Permukiman dan Pertanahan, dan Badan Perencanaan Pembangunan, Penelitian dan Pengembangan Daerah, serta Badan Pengelola Keuangan dan Pendapatan Daerah.

Selain 8 PD hasil penggabungan, terdapat pula 2 PD yang mengalami perubahan nomenklatur, yaitu: (1) Dinas Komunikasi dan Informatika menjadi Dinas Komunikasi, Informatika, Statistik dan Persandian, dan (2) Satuan Polisi Pamong Praja dan Pemadam Kebakaran menjadi Satuan Polisi Pamong Praja, Pemadam Kebakaran dan Penyelamatan.

Positif Covid19 di Luwu Raya Rerata Meningkat

Bupati Luwu Utara, Indah Putri Indriani, dalam sambutannya mengatakan bahwa semangat penataan organisasi Perangkat Daerah lebih kepada semangat efisiensi dan efektivitas. Sebagai tonggak utama penataan dan perbaikan struktur organisasi Pemerintah Daerah. Hal ini, kata Indah, juga sejalan dengan agenda reformasi birokrasi. Yang dígalakkan pemerintah pusat dengan menerbitkan Peraturan Menteri PAN dan RB Nomor 25 Tahun 2020 tentang Roadmap Reformasi Birokrasi 2020 – 2024. Yang díarahkan pada upaya penyederhanaan organisasi untuk mengembangkan organisasi yang lebih proporsional dan transparan.

“Prinsip penataan Perangkat Daerah yang kita lakukan saat ini bahwa semua urusan yang menjadi kewenangan daerah tetap harus díwadahi dalam struktur organisasi. Baik yang berdiri sendiri, maupun hasil penggabungan, dengan tetap memperhatikan dan mempertimbangkan potensi dan kebutuhan daerah. Urusan pemerintahan yang serumpun, mempunyai kedekatan karakteristik serta adanya keterkaitan antara penyelenggaraan urusan pemerintahan yang satu dengan yang lainnya,” papar Bupati.

Lanjut Indah menjelaskan, upaya penataan Perangkat Daerah melalui penggabungan beberapa Perangkat Daerah tidak sekadar mengubah, menghapus atau menghilangkan kotak. Tapi lebih kepada bagaimana memahami isi dan dampak positif yang ditimbulkan ke depan.

“Insya Allah, setelah Perda ditetapkan, kita akan segera menyusun Struktur Organisasi dan Tata Kerja (SOTK) Perangkat Daerah yang diubah. Kemudian kita akan lakukan penyesuaian jabatan sekitar akhir Februari 2021 mendatang,” pungkasnya.(fik)

1 Comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Dapatkan Notifikasi Berita Terbaru Dari Kami ?    OK Tidak